Posted by : Galang Dayu Nugraha Minggu, 17 November 2013


Hai bro! 
Dimanapun kalian berada, dan dengan apapun kalian membaca tulisan ini. Semoga senantiasa dilindungi oleh-Nya. 

Kali ini aku mau ngomongin tentang mahasiswa. Yoi. Berhubung aku juga mahasiswa dan masa-masa seperti ini juga masa paling 'istimewa' kalo menurutku. Iyalah, secara kita udah lebih gede dari segi apapun, entah fisik maupun psikis. Cara mahasiswa kuliah juga udah beda banget kayak pas sekolah dulu. Kalo dulu sekolah cuma buat ngejar nilai, lulus, dan naik tingkat. Nah kuliah, masa mau ngulangin kayak gitu lagi? 

Mahasiswa identik dengan kaum intelektual, juga identik dengan kaum pemuda. Pemuda adalah suatu masa dimana seseorang memiliki kekuatan paling puncak. Pokoknya paling kuat diantara masa bayi dan masa tua. Kalo aku analogikan jadi kayak gini:

Ibarat kelapa mau dibikin es kelapa muda. Kalo kelapanya terlalu muda, dagingnya masih dikit, juga belum terlalu keras. Nah kalo kelapanya udah tua, dagingnya juga udah keras, ga enak buat dijadiin es kelapa muda. Sama kayak pemuda, kalo masih muda banget, balita gitu, pemikirannya masih belum kebentuk, energi juga masih belum penuh. Kalo udah tua beda, dari segi pemikiran mungkin masih oke ya, tapi dari segi tenaga, ya yang namanya udah tua masa mau dipaksain?

Nah pemuda adalah posisi diantara dua masa di atas. Ga muda banget, tapi juga ga tua banget. Balik lagi ke mahasiswa sebagai pemuda. Harusnya mahasiswa punya kegiatan lebih dibandingkan mereka yang belum mahasiswa dan mereka yang udah lulus. Berarti kalo mahasiswa sekarang kerjaannya cuma  kuliah-pulang-kuliah-pulang (kupu-kupu), bisa jadi dia bukan termasuk golongan pemuda. Atau mungkin dia pemuda tapi pemuda yang ga manfaatin energi yang diberikan Tuhan disaat dia masih muda. Sayang banget kan udah nyia-nyiain tenaga yang udah dikasih sama Tuhan? Percuma banget gitu ga dipake. Mending tenaganya ditransfer ke mereka yang udah tua tapi jiwanya masih muda. 

Mahasiswa 

Hidup itu pilihan. Mau jadi orang baik atau jahat, mau rajin atau males, mau mandiri atau manja, mau bersih apa mau kotor. Semua itu kita tentuin sendiri, walaupun juga ada faktor lain yang mempengaruhi. 

Sama kayak jadi mahasiswa, banyak nemuin pilihan juga. Beberapa pilihan itu adalah:
  1. Mahasiswa yang akademis tapi aktif
  2. Mahasiswa yang aktif tapi akademis
  3. Mahasiswa yang fokus satu aspek
  4. Mahasiswa yang biasa-biasa aja

Sebenernya banyak banget pilihan mau jadi mahasiswa kayak gimana, tapi yang paling umum yang yang kayak di atas ini. Sebelumnya aku mau kasih tau disini definisi tentang mahasiswa aktif itu gimana. Jadi mahasiswa aktif itu bisa juga disebut aktivis kampus, dia yang sering berkutat di dunia organisasi beserta segala kegiatannya. 

Oke, dari pilihan di atas, aku kasih penjelasan di bawah ini.

Mahasiswa yang akademis tapi aktif

Mahasiswa spesies ini lebih mengutamakan hal-hal yang berbau perkuliahan dibanding organisasi. Jadi, dia lebih pengen dapet nilai yang bagus daripada ikut kegiatan organisasi yang ga kalah bagusnya juga. Tapi setelah urusan perkuliahannya selesai, dia baru lanjutin urusan organisasinya. Ga sampe disini aja, mahasiswa ini juga serius buat kuliah dan selalu menguasai materi dan dapet nilai bagus. Dan, dia juga berusaha buat selalu berkontribusi di organisasinya walaupun ga maksimal.

Mahasiswa yang aktif tapi akademis  

Mahasiswa macem gini jarang aku temuin di kampus. Ya ada, tapi ga banyak. Karena kebanyakan mahasiswa yang aktif itu kurang fokus ke kuliahnya gegara ngurusin kegiatan di organisasinya. Jadi mahasiswa spesies ini adalah mahasiswa yang sering ikut banyak kegiatan kampus, entah itu panitia maupun peserta, tapi juga ga ngelupain tanggung jawabnya buat belajar dan memahami materi perkuliahan. Kalo aku sih jujur abis ikut kegiatan mesti langsung cape, pulang, tiduran di kasur, terus mimpi basah indah. Ga sempet buat baca-baca gegara udah cape. 
Mahasiswa yang aktif tapi akademis itu abis selesai kegiatan ya pulang, terus baca-baca materi kuliah dan dipahamin. Cuman hal kayak gini perlu niat yang kuat buat konsisten.

Mahasiswa yang fokus satu aspek

Mahasiswa ini milih antara dua pilhan. Jadi mahasiswa aktif (aktivis) atau jadi mahasiswa akademis. Sekalinya dia milih, maka dia menyepelekan atau meng-kurang penting-kan aspek yang lain. Contohnya mau jadi aktivis, rela lulus lama buat ngurus organisasi dengan segala tujuan dan masalah yang ada. Lebih milih ikut kegiatan kampus yang lain daripada ikut kuliah yang menurutnya ga terlalu penting dan bisa dititipin absen. Hehe. 

Nah kalo mahasiswa akademis, dia ga ikut organisasi apa-apa. Menurutnya itu buang-buang waktu. Dia pikir, mending belajar aja yang rajin, dapet nile bagus, cumlaude, trus lulus cepet dan dapet kerjaan. Aku paling ga suka nih tipe-tipe yang kayak gitu itu. Menurut lo nilai bisa njamin lo dapet kerjaan bagus, hah?

Mahasiswa biasa-biasa aja

Saking biasanya, aku sampe bingung mau njelasin kayak gimana. Mungkin mahasiswa ini ada, cuma buat menuh-menuhin kampus kali ya? Hehe. 

Hal di atas adalah beberapa pandangan dan pendapatku. Kalian masuk spesies mahasiswa yang mana? Kalo aku sih lebih condong ke mahasiswa yang aktif. Yoi dong. Mumpung masih muda, dan masih banyak tenaga. Cari pengalaman sebanyak-banyaknya. Kalo menurutku sih jadilah diri sendiri. Semuanya pilihan tadi itu bagus kecuali mahasiswa yang biasa aja. hehe. Setiap orang punya jalan hidup masing-masing, punya tujuan masing-masing, dan semua orang juga berhak memilih dan menjalani kehidupannya. 

Sekian dulu ya. Budayakan komentar setelah baca tulisanku, biar kita bisa saling bertukar pikiran satu sama lain.
Wassalam.

{ 2 komentar... read them below or Comment }

Popular Post

Info Lomba

Diberdayakan oleh Blogger.

- Copyright © Mulai. -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Galang Dayu Nugraha -